Rabu, 26 September 2012

Menjaga Kemurnian Suara Cucak Rowo



Para penggemar fanatik Cucak Rawa rata-rata memiliki keinginan yang sama, yakni memiliki kicauan Cucak Rawa yang suaranya tidak terkontaminasi oleh suara yang lainnya.
Dengan kata lain, Cucak Rawa yang memiliki citarasa yang baik adalah Cucak Rawa yang memiliki orisinalitas suara/kemurnian suaranya terjaga dengan baik.
Salah satu enyebab suara Cucak Rawa kurang berkualitas lebih dipengaruhi perawatan serta perlakuan yang kurang baik. Walau tidak sepenuhnya benar, dan tidak sepenuhnya pula bisa berhasil, Cucak Rawa yang memiliki suara kurang baik masih dapat diperbaiki.

Pada burung-burung berkicau jenis yang lain, suara variasi dari hasil memaster/manyadur suara dari burung-burung yang lainlah yang menjadi andalan. Bahkan untuk menaikkan kualitas suaranya, mereka dimaster dengan menggunakan suara-suara yang tajam (mbeset) yang bertujuan untuk mengungguli burung lain sejenisnya manakala dikonteskan. Ambilah satu contoh Murai batu, variasi suaranya lebih dari 10macam dan itupun masih bisa dimaster lagi dengan suara burung lain agar suaranya menjadi lebih dahsyat.
Hal tersebut diatas sangat bertolak belakang dengan Cucak Rawa, karena Pada dasarnya, suara kicauan Cucak Rawa yang baik adalah suara murni Cucak Rawa itu sendiri yang jelas-jelas kurang memiliki variasi, serta vokalnyapun kurang jelas (seperti berkumur-kumur)
Bilaman akita perhatikan, suara Cucak Rawa bila diistilahkan sebagai suatu kosakata, suara Cucak Rawa hanya terdiri dari suara tlang-tang-tling-tlung-tung dan hanya memiliki kisaran 5 variasi saja. 
Terkontaminasinya suara cucakrawa dengan suara lain maupun kicauan burung lain yang ditirunya dapat menyebabkan kurangnya minat calon pembeli yang benar-benar mengerti akan Cucak Rawa yang secara otomatis pula akan menjatuhkan kharismanya sekaligus nilai jualnya. Langkah antisipatifnya adalah dengan menjauhkan/menghindarkannya dari kicauan maupun suara-suara yang kurang baik. Untuk kita pahami bersama, Cucak Rawa tergolong pandai walaupun tidak secerdas burung yang lainnya. Kan tetapi, bila terlalu sering mendengarkan suara tertentu, maka Cucak Rawa dapat menyuarakannya ulang dengan baik sesuai bunyi aslinya. Adaun suara yang harus dihindari adalah suara yang bertype volume besar, berat, namun disuarakan dengan lembut/mengalun. Seperti suara poksai, perkutut, murai batu, ayam, ****** serta beberapa bunyi seperti terompet, balon dan klakson mobil.
Memelihara Cucak Rawa tampaknya jauh lebih mudah, selain kita tidak membutuhkan masteran burung lain (karena hal tersebut memang tidak diperbolehkan) namun pada kenyataannya tidaklah semudah itu untuk membentuk dan menemukan ataupun memiliki Cucak Rawa yang suaranya berkualitas. Hal ini disebabkan karena syarat-syarat suara Cucak Rawa yang berkualitas selain tidak terkontaminasi oleh suara yang lain, suara Cucak Rawa yang berkualitas adalah bilamana seekor burung Cucak Rawa dapat melantunkan suaranya secara baik, kemudian dapat mengulanginya dalam tempo yang tinggi/cepat dan terus berulang, serta menyuarakannya dengan lantang, keras dan lepas seperti manakala dia berada di alam bebas.
Kesimpulan yang bisa kita tarik dari tulisan diatas bahwa untuk memiliki Cucak Rawa yang berkualitas maka *mempertahankan kemurnian suara Cucak Rawa adalah suatu keharusan*. Kemurnian suara ini bertujuan agar kita sebagai para penggemar suara Cucak Rawa setiap kali mendengarkan suara kicauannya, karena gema suaranya, seakan kita merasa ditengah-tengah hutan rimba, terkadang pula, kicauan Cucak Rawa yang bergulung-gulung bisa diibaratkan seperti deru suara aliran air yang deras. Patut diakui, bahwa dengan mendengarkan kicauan suara Cucak Rawa memang dapat memberikan kesejukan tersendiri di dalam hati para pendengarnya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar